December 02, 2017

Bahagia Orang Berbeza

Semorang ada bahagia masing masing. Ada yang bahagia ada duit banyak, ada yang bahagia ada rumah banyak and boleh sewakan kat orang, ada orang bahagia bila ada kereta besar, bini lawa, boleh travel keliling dunia.

Bahagia aku, bila boleh spend masa dengan anak anak. Ada yang kata perempuan kalau dah kerja tak betah duduk rumah jaga anak, tapi aku rasa aku berbeza. Memang lah kadang kadang bertukar jadi mak ko ijo bila anak buat perangai, tapi bila tak dapat jumpa, peluk, cium, dengar nafas waktu tidur, mandikan, basuh berak, berjaga tengah malam sebab tetiba mood dia nak main bola pukul 1 pagi, aku memang boleh jadi separuh gila.

Bila anak jauh, rasa diri macam depresi. Nak bangkit pon malas. Macam meroyan pon ada. Tetiba air mata menitik. Sejak ada anak, I've tasted it all. Perasaan tinggal anak lepas pantang, mak jagakan anak, hantar anak nursery, anak ikut nenek outstation, terpaksa pjj dengan anak. And aku boleh buat konklusi, my happiest moments of all is that when my children and my husband is around.

Perasaan macam lengkap lepas punch out tempat kerja, secara tak langsung punch in tugas hakiki harian iaitu, masak untuk anak, main dengan anak, jaga anak, basuh baju anak, lipat baju anak dan sebagainya.

Ada orang kata, anak bukan main character dalam sesebuah family. Well I agree. Tapi anak adalah main character untuk hidup aku, lepas suami la of course. Sebab most of the things that I do and sacrifice are for them. Semua untuk mereka. Semuanya sebab nak yang terbaik untuk mereka, nak tunjukkan contoh yang terbaik untuk mereka. Nak mereka saksikan sendiri, untuk dapat bahagia bukan mudah.

Aku harap apa yang aku korbankan sekarang, worth it. Aku harap air mata yang tumpah kerana jalan yang aku pilih ni, Allah ganti kan dengan kejayaan kejayaan anak anak aku dunia akhirat. Aku harap dengan usaha aku yang tak seberapa untuk ummah, boleh buka mata anak anak aku, tentang tujuan kewujudan manusia kat bumi.

Aku harap masa yang aku korbankan untuk anak anak aku, Allah gantikan dengan ilmu ilmu yang mereka tak kan dapat kalau duduk dengan aku. Banyak benda aku plan nak ajar anak anak, nak masak untuk anak anak, tapi sungguh, kalau aku cukup kaya untuk beli masa, I would.

Apa apa pon, aku harap suatu hari nanti hidup aku hari hari hanya ada bahagia. Ultimate goal. Aku harap apa yang dikorbankan sekarang, Allah kira dan pandang, dan seterusnya reward aku dengan kebahagiaan yang infiniti, ke Jannatul Firdaus dengan suami dan anak anak kami.