October 09, 2012

Kisah Penunggang Motorsikal 2

Warning: Entri ni panjang, sila jangan muntah, hewhew.

Sebelum ni posting di Melaka adalah sesuatu yang dinanti nanti oleh aku. Sebab ape? Sebab aku suka makanan kat sana andddd aku suka cendol akak kat tepi pantai Pengkalan Balak tu. Tapi disebabkan cendol akak tu dah tutup, maka kuranglah satu tempat menarik yang harus dijejaki sepanjang berada kat sana. Aku suka Melaka sebab kawasan tempat aku tinggal tu kawasan kampung, so adalah sangat tenang dan nyaman. Lagi lagi kalau time hujan, memang menusuk kalbu. Memang lambatlah aku bangun, bergulung dalam selimut je, hewhew.

Tenang kan? tapi ni bukan Terendaklaa. source; pokcik gugel.

Semua tanggapan baik baik terhakis kerana seorang penunggang motorsikal ni. Beliau adalah seorang pakcik yang nak kata tua takdelah tua sangat tapi tak muda lah, middle age kot. Satu petang tu aku ngan rumate pegi makan ABC kat simpang jalan on the way balik resort. Then after makan kitorang singgah amek baju kat kedai dobi which is 2 or 3 minutes away from the ABC stall. Bila dah kat kedai dobi tu tetiba aku terperasan seorang pakcik ni duk hon hon and stop tepi kereta. Bila aku turunkan cermin je tetiba dia cakap "Awak nak langgar pakcik ke tadi??" Terkejut lah aku ditengking sebegitu rupa. Aku duk fikir fikir dan fikir, bila masa pulaknye aku nak terlanggar pakcik ni. Bila aku tengok betul betul muka dia aku terdetik 'pakcik ni lah yang dari arah bertentangan and macam tak balance sangat ngan motor dia time belok ke selekoh sebelum sampai ke selekoh yang dia cakap aku nak langgar dia tu.' Agak berbelit ayat itu ye, harap difahami.

Aku cuba bertenang, pastu tetiba dia cakap lagi "Kenapa berhenti kat sini? Awak nak lari ke? Saya tau awak tinggal kat resort belakang tu, bla bla bla semua orang kat sini kenal saya bla bla bla" Sumpah masa tu aku rasa kepala aku jadi panas cos dia langsung tak bagi aku peluang bercakap. Then aku cakap elok elok dengan pakcik tu yang sebenarnya aku nak amek baju dobi sebab tu aku berhenti kat KEDAI DOBI pastu dia terdiam. 

Pakcik tu claim aku bawak kereta laju and bila sampai kat selekoh aku macam amek jalan dia so dia terbabas ke tepi. Masa tu aku dah dihantui rasa bersalah sebab dia cakap dia terbabas. Oh mungkin betul aku bawak laju, oh mungkin betul aku dah teramek jalan dia. So memang banyak kali aku mintak maaf. Sumpah masa tu aku rasa nak buat physical examination kat dia or bawak dia pergi hospital tapi aku takut nak keluar dari kereta. Bukan apa, aku takut dia lempang aku. Dari sinar mata (err) dia tu aku macam ternampak nampak api menyala nyala, so aku memang tak berani.

aku tak berani, kau berani?

Adalah dalam 10 or 15 minit jugak dia duk menengking dan keje aku masa tu mintak maaf and backup diri sendiri dengan mengatakan, aku yakin speed aku masa tu adalah 30km/hr ke bawah cos aku baru je start pemanduan dari kedai ABC selekoh so manelah sempat nak menyepeed bagai plus aku memang tak tekan accelarator langsung just control brake bla bla. Lastly pakcik ni concludekan perdebatan itu dengan ayat "saya ni bukan orang baik baik tau, bla bla bla". Makin kecutlah segala organ dibadan aku waktu tu and waktu tu jugaklah aku rasa memang nasihat Rasulullah supaya perempuan bermusafir dengan mahram adalah sangat perlu diapply! Sumpah masa tu aku rasa nak berlari larian balik and heret babah datang Melaka tapi nehi babuji, babahku banyak tanggungjawab lain lagi.

After pakcik tu dah blah, rumate aku peluk aku and menitiklah air mata. Aku tak menangis sebab takut cos aku pasti paling banyak pon 50% je salah aku cuma aku terkejut sebab tu boleh termenangis jugak. Aku jarang ditengking, paling banyak pon 2 or 3 ayat so bila selesai sesi tengkingan selama 15 minit memang kecutlah organ organ ai sobs.

Esoknya masa nak gi lunch tetiba aku terserempak lagi dengan pakcik ni kat main road dengan berbaju melayu dan no helmet. Masa tu speed aku ialah 60km/hr and waktu aku perasan pakcik tu aku slow down and bagitau rumate. Rumate dengan pantasnya toleh kebelakang tapi tadaa, pakcik tu dah lesap. Bila aku fikir fikir balik, haritu tu aku atau dia yang speeding sebenarnya? Hm.

Lepas kejadian tu aku macam fobia sikit nak keluar resort cos teringat kata kata pakcik tu claiming that dia bukan orang baik baik. Aku risau kalau aku terserempak dia kat mana mana dia lempang aku ke or dia langgar aku ke. Paranoid overload. Hurr. Rasa cam nak terbang balik Putrajaya that instant. Nasib baik kejadian tu berlaku pada hari Rabu so aku perlu bersabar untuk 2 hari je lagi. Hari Jumaat after class terus balik Putrajaya, takdenye nak singgah mana mana dah. Ala ala no turning back gitu, straight je sampai rumah. Hurr.

Sepanjang pemerhatian selama 3 minggu kat sana, banyak kali aku terserempak dengan penunggang motorsikal yang duk tunggang motor malam malam pakai baju gelap, takde helmet and motor tu takde lampu. Bila dia lalu kat bawah lampu jalan baru aku perasan kewujudan dia. Bahaya? Memang bahaya! Tapi aku tak berani nak tegur lebih lebih. Karang tak pasal pasal aku dihalau or dibanned dari kampung.

Kadang kadang mentaliti masyarakat kat kawasan kampung ni lain sikit. Maksud aku dari segi bawak motor lah cos diorang tend to think "oh takpe kereta sini semua pelan pelan je takyah pakai topi keledar pon takpe" or "takpe, pemandu kereta kat sini semua aku kenal so takkan ada nye orang nak langgar aku" or "takpe, kawasan kampung tak banyak eksiden" dan macam macam lagi. Tapi diorang lupa, dalam rumah sendiri pon Allah boleh tarik nyawa diorang tu lagikan di jalan raya. Isk. Ok tu je, assalamualaikum

No comments:

Post a Comment

♥..Drop it..♥