March 09, 2012

..aku dan maruahku

Sebagai pelajar perubatan, aku sedar bahawa menjaga pergaulan dan batas batasan di antara hawa dan adam adalah sukar. Lebih lebih lagi jika ianya melibatkan pelajaran atau secara spesifiknya latihan diantara pesakit simulasi dan juga doktor simulasi. Sesetengah pendapat mengatakan, jika tujuannya adalah untuk belajar, maka sesetengah hal yang haram adalah diharuskan tapi bagiku, sesetengah hal hal itu masih boleh dielakkan jika kita berusaha untuk melakukannya.

Dan aku yang lemah dan malas untuk berusaha lebih selesa mengikut trend yang ada iaitu, "persentuhan kulit di antara lelaki dan perempuan adalah dibolehkan kerana kita adalah pelajar dan tujuan kita adalah untuk belajar". Sehinggalah aku menjadi diri aku yang sekarang. Seperti sudah immune dengan persekitaran itu dan ternyata, hal ini menyukarkan aku untuk menjaga pergaulanku dan juga maruahku.

Jika dulu aku adalah seorang wanita yang begitu segan dekelilingi lelaki namun sekarang, aku menjadi wanita yang betah bercakap dan bergerak bebas disekeliling lelaki. Kadang kadang aku tertanya tanya apakah benar jalan yang ku ambil kerana imanku yang senipis kulit bawang ini sangat rapuh dan aku bukan wanita hebat yang boleh menangkis segala fitnah dunia.

Bukanlah aku mengecam pergaulan diantara lelaki dan wanita atau melarang perhubungan di antara dua kaum ini sepenuhnya tetapi Islam yang indah ini sudah menetapkan syarat, panduan dan landasan yang betul untuk umatnya. Dan seharusnya kita umat Islam mengikut landasan dan ajaran itu.

Jauh disudut hati aku pasti segala yang aku lalui ini adalah persiapan untuk aku menjadi lebih mantap dimasa hadapan. Cemuhan atau tohmahan yang kadang kala terdengar di cuping telingaku taktala aku cuba mengelakkan diriku daripada melakukan perkara perkara yang sepatutnya dielak membuatkan aku menjadi lebih kental mempertahankan maruahku sebagai seorang wanita. Ya. Aku setuju bahawa segala yang dilakukan ini adalah bertujuan untuk pelajaran tapi selebihnya bagaimana? Yang mampu dielak dan diganti itu juga bagaimana halnya kawan kawan? Aku sedih melihat mereka begitu, tetapi aku juga sedih kerana diriku sudah berubah menjadi begini. Dan sekarang satu yang ku tahu, aku perlu terus kuat untuk mempertahankan maruah wanitaku.

- Posted using BlogPress from my iPad

4 comments:

  1. well said,paten.

    ReplyDelete
  2. a good reflection my dear..
    kte kne selalu bermuhasabah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Feeyaah! Kte rindu awk, tahu. Heheh.
      Yep. Kn slalu bermuhasabah. Awk jgn lupa ingatkn kte muhasabah diri ye. :)

      Delete

♥..Drop it..♥